PENDIDIKAN KARAKTER: ISU DAN PRIORITAS YANG TERABAIKAN

PENDIDIKAN KARAKTER:

ISU DAN PRIORITAS YANG TERABAIKAN

A. Tanggung Jawab Sekolah

Sejak 2500 tahun yang lalu, Socrates telah berkata bahwa tujuan paling mendasar dari pendidikan adalah untuk membuat seseorang menjadi good and smart. Dalam sejarah Islam, sekitar 1500 tahun yang lalu Muhamad saw, Sang Nabi terakhir dalam ajaran Islam, juga menegaskan bahwa misi utamnya dalam mendidik manusia adalah untuk mengupayakan pembentukan karakter yang baik (good character). Berikutnya, ribuan tahun setelah itu, rumusan tujuan utama pendidikan tetap pada wilayah serupa, yakni pembentukan kepribadian manusia yang baik. Tokoh pendidikan Barat yang mendunia seperti Klipatrick, Lickona, Brooks dan Goble seakan menggemankan kembali gaung yang disuarakan Socrates dan Muhamad saw, bahwa moral, akhlak atau karakter adalah tujuan yang tak terhindarkan dari dunia pendidikan. Begitu juga dengan Marthin Luther King Jr. menyetujui pemikiran tersebut dengan mengatakan, “Intelligence plus character, that is the true aim of education”. Kecerdasan plus karakter, itulah tujuan yang benar dari pendidikan. Pakar pendidikan Indonesia, Fuad Hasan, dengan tesis pendidikan adalah pembudayaan, juga ingin menyampaikan hal yang sama dengan tokoh-tokoh pendidikan di atas. Menurutnya, pendidikan bermuara pada pengalihan nilai-nilai budaya dan norma-norma sosial (transmission of cultural values and social norms). Sementara Mardiatmadja menyebut pendidikan karakter sebagai ruh pendidikan dalam memanusiakan manusia.

Pemaparan pandangan tokoh-tokoh di atas ingin menunjukkan bahwa pendidikan sebagai nilai universal kehidupan memiliki tujuan pokok yang disepakati di setiap jaman, pada setiap kawasan, dan dalam semua pemikiran. Dengan bahasa sederhana, tujuan yang dsepakati itu adalah merubah manusia menjadi lebih baik dalam pengetahun, sikap dan keterampilan. Bila pendidikan senyatanya bertujuan seluhur itu, lalu bagaimana dengan implementasi dan realitas yang terjadi? Sejalan kah usaha-usaha pendidikan yang terjadi selama ini dengan tujuan mulianya? Ini lah yang mengusik banyak para pakar kelas dunia, sehingga bermunculan lah berbagai tawaran pendidikan alternatif. Hal yang paling menggelisahkan dari pertanyaan-pertanyaan yang muncul adalah kenyataan bahwa kompetensi yang ditampilkan para siswa sebagai out put pendidikan sangat kontradiktif dengan tujuan pendidikan.

Dalam konteks keindonesiaan, pemandangan berikut ini menegaskan kegagalan pencapaian tujuan pendidikan tersebut. Berita bahwa beberapa gadis SMU telah menjadi “anak ayam” dimana guru menjadi mucikarinya di sebuah SMU di Cirebon telah membuat heboh masyarakat Indonesia belakangan ini. Bahkan mereka melakukan tindakan yang amoral lagi. Dan, menurut banyak berita, banyak siswi SMU di berbagai kota besar, ternyata berprofesi ganda, bukan hanya sebagai siswi, tetapi juga pelacur kelas atas. Aspek kesucian hidup dan pergaulan sudah disisihkan ke tong sampah, sepertinya. Berbagai macam psikotropika dan narkotika juga begitu banyak beredar di kalangan anak sekolah. Lebih mengerikan, penjual dan pembeli juga adalah orang-orang yang masih berstatus siswa. Mereka menjadi pengedar dan sekaligus juga pengguna. Kehidupan yang rusak seperti ini kerapkali disertai dengan berbagai pesta yang berujung pada tindakan amoral di kalangan remaja. Anak-anak remaja ini tidak lagi mempertimbangkan rasa takut untuk hidup rusak, merusak nama baik keluarga dan masyarakatnya. Berbagai tawuran anak sekolah juga telah membuat resah masyarakat di berbagai tempat di beberapa kota besar di Indonesia. Bahkan, kejadian-kejadian sejenis seringkali sulit diatasi oleh pihak sekolah sendiri, sampai-sampai melibatkan aparat kepolisian dan berujung dengan pemenjaraan, karena merupakan tindakan kriminal yang bisa merenggut nyawa. Sepertinya nyawa manusia tidak ada harganya, hidup itu begitu murah dan rendah nilainya. Disamping itu etos kerja yang buruk, rendahnya disiplin diri dan kurangnya semangat untuk bekerja keras, keinginan untuk memperoleh hidup yang mudah tanpa kerja keras, nilai materialisme (materialism, hedonism) menjadi gejala yang umum dalam masyarakat. Daftar ini masih bisa terus diperpanjang dengan berbagai kasus lainnya, seperti pemerasan siswa terhadap siswa lain, kecurangan dalam ujian, dan berbagai tindakan yang tidak mencerminkan moral siswa yang baik. Pertanyaan yang muncul adalah: Apakah hal seperti demikian lepas dari tanggung jawab sekolah sebagai institusi pendidikan?

B. Pendidikan Karakter sebagai Prioritas Pendidikan

Tak dapat dipungkiri, sekolah memiliki pengaruh dan dampak terhadap karakter siswa, baik disengaja maupun tidak. Kenyataan ini menjadi entry point untuk menyatakan bahwa sekolah mempunyai tugas dan tanggung jawab untuk melakukan pendidikan moral dan pembentukan karakter. Selanjutnya para pakar pendidikan terutama pendidikan nilai, moral atau karakter, melihat hal itu bukan sekedar tugas dan tanggung jawab tetapi juga merupakan suatu usaha yang harus menjadi prioritas. Sudarminta misalnya, mencatat tidak kurang dari tiga alasan pentingnya pendidikan moral di sekolah; 1) bagi siswa sekolah dasar dan menengah, sekolah adalah tempat dalam proses pembiasaan diri, mengenal dan mematuhi aturan bersama dan proses pembentukan identitas diri, 2) sekolah adalah tempat sosialisasi ke dua setelah keluarga. Di tempat ini para siswa dirangsang pertumbuhan moralnya karena berhadapan dengan cara bernalar dan bertindak moral yang mungkin berbeda dengan apa yang selama ini dipelajari dari keluarga, 3) pendidikan di sekolah merupakan proses pembudayaan subyek didik. Maka sebagai proses pembudayaan seharusnya memuat pendidikan moral.

Sementara itu, Berkowitz dan Melinda menambahkan 3 alasan mendasar lainnya. 1) Secara faktual, disadari atau tidak, disengaja atau tidak, sekolah berpengaruh terhadap karakter siswa. 2) Secara politis, setiap negara mengharapkan warga negara yang memiliki karakter positif. Banyak hal yang berkaitan dengan kesuksesan pembangunan sebuah negara sangat bergantung pada karakter bangsanya. Demokrasi yang diperjuangkan di banyak negara, sukses dan gagalnya juga tergantung pada karakter warga negara. Di sinilah, sekolah harus berkontribusi terhadap pembentukan karakter agar bangsanya tetap survive. 3) Perkembangan mutakhir ternyata menunjukkan bahwa pendidikan karakter yang efektif mampu mendorong dan meningkatkan pencapaian tujuan-tujuan akademik sekolah. Dengan kata lain, pendidikan karakter juga dapat meningkatkan pembelajaran. Dapat ditambahkan di sini, bahwa fenomena pengasuhan dalam keluarga (parenting) sekarang ini banyak yang sudah menyalahi peran utama keluarga sebagai media sosialisasi utama yang mengenalkan nilai-nilai dan norma-norma kehidupan kepada anak. Bermunculannya tempat penitipan anak (child care) misalnya, menunjukkan banyak keluarga yang sudah kehilangan waktu untuk mengasuh dan mendidik anak-anaknya.

Argumen tajam lainnya disampaikan oleh Robert W. Howard. Menurutnya, sekalipun perdebatan seputar tujuan pendidikan tidak pernah berakhir, namun upaya mempersiapkan generasi baru dari warga negara merupakan suatu tujuan yang telah disepakati. Kewarganegaraan ini mempunyai dua dimensi politik dan sosial, yang keduanya menyatu dan terlibat dengan isu-isu moral. Tidaklah mungkin meninggalkan isu-isu moral ini di luar jangkauan sekolah. Sebagai konsekuensinya, pendidikan moral haruslah menjadi salah satu dari dua tujuan umum pedidikan; yang tujuan lainnya adalah mengajarkan kecerdasan dan kecakapan akademik (teaching academic content and skills).

Argumen-argumen di atas dengan jelas menunjukkan bahwa sekolah tidak dapat menghindar dari pendidikan karakter. Sekolah pun tidak dapat mengupayakan dan menerapkannya dengan tanpa kesungguhan. Sekolah harus meyikapi pendidikan karakter seserius sekolah menghadapi pendidikan akademik, karena sekolah yang hanya mendidik pemikiran tanpa mendidik moral adalah sekolah yang sedang mempersiapkan masyarakat yang berbahaya. Kesimpulan serupa juga ditegaskan dalam Sister Mary Janet dan Ralp G. Chamberlin. Menurutnya, sekolah memiliki yang sangat signifikan dalam mengajarkan moral dan nilai-nilai agama.

C. Sejarah dan Perjalanan Pendidikan Karakter

Merujuk kepada pendapat para tokoh, pemimpin dan pakar pendidikan dunia yang menyepakati pembentukan karakter sebagai tujuan pendidikan, maka sejarah pendidikan karakter sama tuanya dengan pendidikan itu sendiri. Namun dalam perjalanannya, pendidikan moral atau pendidikan karakter sempat tenggelam dan terlupakan dari dunia pendidikan, terutama sekolah. Menurut analisis Thomas Lickona sebagai dirangkum oleh Howard, bangkitnya logika positivisme yang menyatakan bahwa tidak ada kebenaran moral dan tidak ada sasaran benar dan salah, telah menenggelamkan pendidikan moral dari permukaan dunia pendidikan. Begitu juga pemikiran relativitas moral dengan jargonnya semua nilai adalah relatif, berpengaruh terhadap terlupakannya pendidikan karakter. Paham personalisme yang menyatakan setiap individu bebas untuk memilih nilai-nilainya sendiri dan tidak bisa dipaksakan oleh siapa pun, dan meningkatnya paham pluralisme yang mempertanyakan nilai-nilai siapakah yang diajarkan, semakin melengkapi alasan penolakan pendidikan karakter. Sementara itu, sekularisasi masyarakat telah menumbuhkan ketakutan untuk mengajarkan moralitas di sekolah karena khawatir dianggap sebagai pengajaran agama. Hal ini terutama banyak dialami oleh negara-negara maju tapi sekuler. Selanjutnya Howard mencatat, pada abad 18 dan 19 pendidikan karakter mulai dipandang sebagai tujuan utama pendidikan. Namun di sekolah-sekolah publik, dukungan untuk pendidikan moral berkurang dan menyusut. Perubahan-perubahan ini seringkali berhubungan dengan dengan kejadian-kejadian bersejarah dan gerakan-gerakan politik.

Adapun di Indonesia, sejarah pendidikan moral atau karakter dapat ditelusuri dari keterkaitannya dengan kewarganegaraan (citizenship). Kewarganegaraan merupakan wujud loyalitas akhir dari setiap manusia modern. Di Indonesia, dalam zaman pra-kemerdekaan, yang dikenal adalah pendidikan atau pengajaran budi pekerti yang menanamkan dalam peserta didik asas-asas moral, etika dan etiket yang melandasi sikap dan tingkah laku dalam pergaulan sehari-hari. Setelah Indonesia memasuki era Demokrasi Terpimpin di bawah presiden Soekarno pada awal 1960-an pendidikan kewarganegaraan muncul dalam bentuk indoktrinasi. Kemudian semasa pemerintahan Orde baru yang dipimpin Soeharto, indoktrinasi itu berganti menjadi Penataran P4 (Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila) yang bukan saja sebagai pelajaran wajib tetapi juga penataran wajib. Upaya pembentukan karakter bangsa melalui mata pelajaran berlabel Pancasila ini terus dilakukan dengan pendekatan indoktrinasi sampai pada awal tahun dasawarsa 90-an. Seiring dengan menggemanya reformasi, sekitar tahun 2000 digulirkanlah Kurikulum Berbasis Kompetensi yang membidani lahirnya pelajaran budi pekerti.

D. Pendidikan Karakter, Pendidikan Moral dan Pendidikan Akhlak; Adakah Perbedaan?

Setelah urgensi pendidikan karakter dalam penyelenggaraan pendidikan di sekolah menjadi nyata dan jelas dengan uraian-uraian di muka, bagian in bermaksud mempertegas konsep pendidikan karakter yang belum dijelaskan secara eksplisit.

Sepintas lalu tiga terminologi di atas seperti bermakna sama. Namun ternyata diselidik dari akar filosofis, kesan yang terkandung dan aplikasinya ketiga terminologi tersebut memiliki perbedaan yang karenanya harus dibedakan. Terminologi Pendidikan moral (moral education) dalam dua dekade terakhir secara umum digunakan untuk menjelaskan penyelidikan isu-isu etika di ruang kelas dan sekolah. Setelah itu nilai-nilai pendidikan menjadi lebih umum. Pengajaran etika dalam pendidikan moral lebih cenderung pada penyampaian nilai-nilai yang benar dan nilai-nilai yang salah. Sedangkan penerapan nilai-nilai itu dalam kehidupan pribadi, keluarga, dan masyarakat tidak mendapat porsi yang memadai. Dengan kata lain, sangat normatif dan kurang bersinggungan dengan ranah afektif dan psikomotorik siswa. Namun demikian, terminologi ini bisa dikatakan sebagai terminologi tertua dalam menyebut pendidikan yang bertujuan mengajarkan nilai-nilai kebaikan dalam kehidupan manusia.

Berbeda dengan itu, pendidikan akhlak sebagaiman dirumuskan oleh Ibn Miskawaih dan dikutip oleh Abudin Nata, merupakan upaya ke arah terwujudnya sikap batin yang mampu mendorong secara spontan lahirnya perbuatan-perbuatan yang bernilai baik dari seseorang. Dalam pendidikan akhlak ini, kreteria benar dan salah untuk menilai perbuatan yang muncul merujuk kepada Al-Qur’an dan Sunah sebagai sumber tertinggi ajaran Islam. Dengan demikian maka pendidikan akhlak bisa dikatakan sebagai pendidikan moral dalam diskursus pendidikan Islam. Telaah lebih dalam terhadap konsep akhlak yang telah dirumuskan oleh para tokoh pendidikan Islam masa lalu seperti Ibnu Miskawaih, Al-Qabisi, Ibn Sina, Al-Ghazali dan Al-Zarnuji , menunjukkan bahwa tujuan puncak pendidikan akhlak adalah terbentuknya karakter positif dalam perilaku anak didik. Karakter positif ini tiada lain adalah penjelmaan sifat-sifat mulia Tuhan dalam kehidupan manusia. Namun demikian dalam implementasinya, pendidikan akhlak dimaksud masih tetap cenderung pada pengajaran right and wrong seperti halnya pendidikan moral. Menjamurnya lembaga-lembaga pendidikan Islam di Indonesia dengan pendidikan akhlak sebagai trade mark di satu sisi, dan menjamurnya tingkat kenakalan perilaku amoral remaja di sisi lain menjadi bukti kuat bahwa pendidikan akhlak dalam lembaga-lembaga pendidikan Islam belum optimal. Atau berdasar analisis terdahulu, boleh jadi pendidikan akhlak ini sebenarnya juga terabaikan dari dunia pendidikan Islam.

Sejak tahun 1990-an, terminologi pendidikan karakter mulai ramai dibicarakan. Thomas Lickona dianggap sebagai pengusungnya melalui karyanya yang sangat memukai, The Retrun of Character Education. Sebuah buku yang menyadarkan dunia Barat secara khusus di mana tempat Lickona hidup, dan seluruh dunia pendidikan secara umum, bahwa pendidikan karakter adalah sebuah keharusan. Inilah awal kebangkitan pendidikan karakter. Karakter sebagaimana didefinisikan oleh Ryan dan Bohlin, mengandung tiga unsur pokok, yaitu mengetahui kebaikan (knowing the good), mencintai kebaikan (loving the good), dan melakukan kebaikan (doing the good). Dalam pendidikan karakter, kebaikan itu seringkali dirangkum dalam sederet sifat-sifat baik. Dengan demikian maka pendidikan karakter adalah sebuah upaya untuk membimbing perilaku manusia menuju standar-standar baku. Upaya ini juga memberi jalan untuk menghargai persepsi dan nilai-nilai pribadi yang ditampilkan di sekolah. Fokus pendidikan karakter adalah pada tujuan-tujuan etika, tetapi prakteknya meliputi penguatan kecakapan-kecakapan yang penting yang mencakup perkembangan sosial siswa.

Pendidikan karakter memiliki makna lebih tinggi daripada pendidikan moral, karena bukan sekedar mengajarkan mana yang benar dan mana yang salah. Lebih dari itu, pendidikan karakter menanamkan kebiasaan (habituation) tentang yang baik sehingga siswa didik menjadi faham, mampu merasakan, dan mau melakukan yang baik. Menurut Ratna Megawangi, pembedaan ini karena moral dan karakter adalah dua hal yang berbeda. Moral adalah pengetahuan seseorang terhadap hal baik atau buruk. Sedangkan karakter adalah tabiat seseorang yang langsung di-drive oleh otak. Dari sudut pandang lain bisa dikatakan bahwa tawaran istilah pendidikan karakter datang sebagai bentuk kritik dan kekecewaan terhadap praktek pendidikan moral selama ini. Itulah karenanya, terminologi yang ramai dibicarakan sekarang ini adalah pendidikan karakter (character education) bukan pendidikan moral (moral education). Walaupun secara substansial, keduanya tidak memiliki perbedaan yang prinsipil.

Dalam kaitannya dengan pendidikan akhlak, terlihat bahwa pendidikan karakter mempunyai orientasi yang sama yaitu pembentukan karakter. Perbedaan bahwa pendidikan akhlak terkesan timur dan Islam sedangkan pendidikan karakter terkesan Barat dan sekuler, bukan alasan untuk dipertentangkan. Pada kenyataanya keduanya memiliki ruang untuk saling mengisi. Bahkan Lickona sebagai Bapak Pendidikan Karakter di Amerika justru mengisyaratkan keterkaitan erat anatar karakter dengan spiritualitas. Dengan demikian, bila sejauh ini pendidikan karakter telah berhasil dirumuskan oleh para penggiatnya sampai pada tahapan yang sangat operasional meliputi metode, strategi, dan teknik, sedangkan pendidikan akhlak sarat dengan informasi kriteria ideal dan sumber karakter baik, maka memadukan keduanya menjadi suatu tawaran yang sangat inspiratif. Hal ini sekaligus menjadi entry point bahwa pendidikan karakter meiliki ikatan yang kuat dengan nilai-nilai spiritualitas dan agama.

E. Pendidikan Karakter dalam Dunia Pendidikan Islam

Dalam jurnal internasional, The Journal of Moral Education, nilai-nilai dalam ajaran Islam pernah diangkat sebagai hot issue yang dikupas secara khusus dalam volume 36 tahun 2007. Dalam diskursus pendidikan karakter ini memberikan pesan bahwa spiritualitas dan nilai-nilai agama tidak bisa dipisahkan dari pendidikan karakter. Moral dan nilai-nilai spiritual sangat fundamental dalam membangun kesejahteraan dalam organisasi sosial mana pun. Tanpa keduanya, maka elemen vital yang mengikat kehidupan masyarakat dapat dipastikan lenyap.

Dalam Islam, tidak ada disiplin ilmu yang terpisah dari etika-etika Islam. Dan pentingnya komparasi antara akal dan wahyu dalam menentukan nilai-nilai moral terbuka untuk diperdebatkan. Bagi kebanyakan muslim segala yang dianggap halal dan haram dalam Islam, dipahami sebagai keputusan Allah tentang benar dan baik. Dalam Islam terdapat tiga nilai utama, yaitu akhlak, adab, dan keteladanan. Akhlak merujuk kepada tugas dan tanggung jawab selain syari’ah dan ajaran Islam secara umum. Sedangkan term adab merujuk kepada sikap yang dihubungkan dengan tingkah laku yang baik. Dan keteladanan merujuk kepada kualitas karakter yang ditampilkan oleh seorang muslim yang baik yang mengikuti keteladanan Nabi Muhamad saw. Ketiga nilai inilah yang menjadi pilar pendidikan karakter dalam Islam.

Sebagai usaha yang identik dengan ajaran agama, pendidikan karakter dalam Islam memiliki keunikan dan perbedaan dengan pendidikan karakter di dunia Barat. Perbedaan-perbedaan tersebut mencakup penekanan terhadap prinsip-prinsip agama yang abadi, aturan dan hukum dalam memperkuat moralitas, perbedaan pemahaman tentang kebenaran, penolakan terhadap otonomi moral sebagai tujuan pendidikan moral, dan penekanan pahala di akhirat sebagai motivasi perilaku bermoral. Inti dari perbedaan-perbedaan ini adalah keberadaan wahyu ilahi sebagai sumber dan rambu-rambu pendidikan karakter dalam Islam. Akibatnya, pendidikan karakter dalam Islam lebih sering dilakukan secara doktriner dan dogmatis, tidak secara demokratis dan logis. Pendekatan semacam ini membuat pendidikan karakter dalam Islam lebih cenderung pada teaching right and wrong. Atas kelemahan ini, pakar-pakar pendidikan Islam kontemporer seperti Muhamad Iqbal, Sayyed Hosen Nasr, Naquib Al-Attas dan Wan Daud, menawarkan pendekatan yang memungkinkan pembicaraan yang menghargai bagaimana pendidikan moral dinilai, dipahami secara berbeda, dan membangkitkan pertanyaan mengenai penerapan model pendidikan moral Barat.

Hal penting yang dapat disimpulkan dari paparan di atas adalah kekayaan pendidikan Islam dengan ajaran moral yang sangat menarik untuk dijadikan content dari pendidikan karakter. Namun demikian pada tataran operasional, pendidikan Islam belum mampu mengolah content ini menjadi materi yang menarik dengan metode dan teknik yang efektif.

F. Kunci Sukses Pendidikan Karakter

1. Dari Knowing Menuju Doing

Pada bagian terdahulu telah disebutkan bahwa pendidikan karakter bergerak dari knowing menuju doing atau acting. William Kilpatrick menyebutkan salah satu penyebab ketidakmampuan seseorang berlaku baik meskipun ia telah memiliki pengetahuan tentang kebaikan itu (moral knowing) adalah karena ia tidak terlatih untuk melakukan kebaikan (moral doing). Berangkat dari pemikiran ini maka kesuksesan pendidikan karakter sangat bergantung pada ada tidaknya knowing, loving, dan doing atau acting dalam penyelenggaraan pendidikan karakter.

Moral Knowing sebagai aspek pertama memiliki enam unsur, yaitu kesadaran moral (moral awareness), pengetahuan tentang nilai-nilai moral (knowing moral values), penentuan sudut pandang (perspective taking), logika moral (moral reasoning), keberanian mengambil menentukan sikap (decision making), dan pengenalan diri (self knowledge). Keenam unsur adalah komponen-komponen yang harus diajarkan kepada siswa untuk mengisi ranah kognitif mereka.

Selanjutnya Moral Loving atau Moral Feeling merupakan penguatan aspek emosi siswa untuk menjadi manusia berkarakter. Penguatan ini berkaitan dengan bentuk-bentuk sikap yang harus dirasakan oleh siswa, yaitu kesadaran akan jati diri, percaya diri (self esteem), kepekaan terhadap derita orang lain (emphaty), cinta kebenaran (loving the good), pengendalian diri (self control), kerendahan hati (humility).

Setelah dua aspek tadi terwujud, maka Moral Acting sebagai outcome akan dengan mudah muncul dari para siswa. Namun, merujuk kepada tesis Ratna Megawangi bahwa karakter adalah tabiat yang langsung disetir dari otak, maka ketiga tahapan tadi perlu disuguhkan kepada siswa melalui cara-cara yang logis, rasional dan demokratis. Sehingga perilaku yang muncul benar-benar sebuah karakter bukan topeng. Berkaitan dengan hal ini, perkembangan pendidikan karakter di Amerika Serikat telah sampai pada ikhtiar ini. Dalam sebuah situs nasional karakter pendidikan di Amerika bahkan disiapkan lesson plan untuk tiap bentuk karakter yang telah dirumuskan dari mulai sekolah dasar sampai sekolah menengah.

2. Identifikasi Karakter

Pendidikan karakter tanpa identifikasi karakter hanya akan menjadi sebuah perjalanan tanpa akhir, petualangan tanpa peta. Organisasi manapun di dunia ini yang menaruh perhatian besar terhadap pendidikan karakter selalu – dan seharusnya- mampu mengidentifikasi karakter-karakter dasar yang akan menjadi pilar perilaku individu. Indonesia Heritage Foundation merumuskan sembilan karakter dasar yang menjadi tujuan pendidikan karakter. Kesembilan karakter tersebut adalah; 1) cinta kepada Allah dan semesta beserta isinya, 2) tanggung jawab, disiplin dan mandiri, 3) jujur, 4) hormat dan santun, 5) kasih sayang, peduli, dan kerja sama, 6) percaya diri, kreatif, kerja keras dan pantang menyerah, 7) keadilan dan kepemimpinan, 8)baik dan rendah hati, dan 9) toleransi, cinta damai dan persatuan

Sementara Character Counts di Amerika mengidentfikasikan bahwa karakter-karakter yang menjadi pilar adalah; 1) dapat dipercaya (trustworthiness), 2) rasa hormat dan perhatian (respect), 3) tanggung jawab (responsibility), 4) jujur (fairness), 5) peduli (caring), 6) kewarganegaraan (citizenship), 7) ketulusan (honesty), 8)berani (courage), 9) tekun (diligence) dan 10) integritas

Kemudian Ari Ginanjar Agustian dengan teori ESQ menyodorkan pemikiran bahwa setiap karakter positif sesungguhnya akan merujuk kepada sifat-sifat mulia Allah, yaitu al-Asmâ al-Husnâ. Sifat-sifat dan nama-nama mulia Tuhan inilah sumber inspirasi setiap karakter positif yang dirumuskan oleh siapapun. Dari sekian banyak karakter yang bisa diteladani dari nama-nama Allah itu, Ari merangkumnya dalam 7 karakter dasar, yaitu jujur, tanggung jawab, disiplin, visioner, adil, peduli, dan kerja sama.

3. Sebelas Prinsip Pendidikan Karakter

Character Education Quality Standards merekomendasikan 11 prinsip untuk mewujudkan pendidikan karakter yang efektif, sebagai berikut

  1. Mempromosikan nilai-nilai dasar etika sebagai basis karakter
  2. Mengidentifikasi karakter secara komprehensif supaya mencakup pemikiran, perasaan dan perilaku
  3. Menggunakan pendekatan yang tajam, proaktif dan efektif untuk membangun karakter
  4. Menciptakan komunitas sekolah yang memiliki kepedulian
  5. Memberi kesempatan kepada siswa untuk menunjukkan perilaku yang baik
  6. Memiliki cakupan terhadap kurikulum yang bermakna dan menantang yang menghargai semua siswa, membangun karakter mereka dan membantu mereka untuk sukses
  7. Mengusahakan tumbuhnya motivasi diri dari para siswa
  8. Memfungsikan seluruh staf sekolah sebagai komunitas moral yang berbagi tanggung jawab untuk pendidikan karakter dan setia kepada nilai dasar yang sama
  9. Adanya pembagian kepemimpinan moral dan dukungan luas dalam membangun inisiatif pendidikan karakter
  10. Memfungsikan keluarga dan anggota masyarakat sebagai mitra dalam usaha membangun karakter
  11. Mengevaluasi karakter sekolah, fungsi staf sekolah sebagai guru-guru karakter, dan manifestasi karakter positif dalam kehidupan siswa

PENDIDIKAN KARAKTER:

ISU DAN PRIORITAS YANG TERLUPAKAN

MAKALAH

Oleh

R. Marpu Muhidin Ilyas

NIM. 07.200.112.008.0017

SEKOLAH PASCASARJANA

UIN SYARIFHIDAYATULLAH JAKARTA

2007

Daftar Pustaka

Agustian, Ary Ginanjar, Rahasia Sukses Membangun Kecerdasan Emosi dan Spiritual, Jakarta: Agra, 2007

Berkowitz, Marvin W dan Bier, Melinda C, What Works in Character Education: A Report for Policy Maker and Opinion Leader, Washington: Character Education Partnership, 2007

Degenhardt, Michael, Moral Education: Beyond Teaching of Right and Wrong, Philosopy of Education, Vol. 14, 2007

Harned, Patricia J, Leading The Effort To Teach Character in Schools, National Association of Secondary School Principals, Oktober 1999

Howard, Robert B dan Garrod, Andrew, Making Moral Youth, Harvard Educational Review, Vol. 60 No. 4 November 1990

_______ Preparing Moral Educators in an Era of Standards-Based Reform, Teacher Education Quartely, 2005

________Politics of Character Education, Educational Policy, Vol. 18, No. 1, 2004

Janet, Sister Mary dan Chamberlin, Ralph G, What Are We Doing About Spiritual and Character Education For Present-Day Youth, National Association of Secondary School Principals, April 2007

Martianto, Dwi Hastuti, Character Education: New Paradigm to Human Capacity Building, Makalah Falsafah Sains Program Pasca Sarjana/S3 IPB, Desember 2002

Mathers, Kent, Values: The Beginning of Chaaracter Education, National Association of Secondary School Principals, September 1995

Nata, Abudin, Pemikiran Para Tokoh Pendidikan Islam, Jakarta: RajaGrafindo Persada, 2003

Shubhi, Ahmad Mahmud, Al-Falsafah al-Akhlaqiyyah fi al-Fikr al-Islami: al-Aqliyyun wa al-dzauqiyyun aw al-Nadzar wa al-A’mal, Beirut: dar an-Nahdlah al-Arabiah, 1992

Widiastono, Tonny D (ed), Pendidikan Manusia Indonesia, Jakarta: Kompas Media Nusantara, 2004

www.bul.sagepub.com

www.informaworld.com

www.charactercounts.com

www.character.org

www.cep.org

www.bnn.or.id

www.bsp.or.id

Daftar Isi

Kata Pengantar

i

A. Tanggung Jawab Sekolah

1

B. Pendidikan Karakter Sebagai Prioritas Pendidikan

5

C. Sejarah dan Perjalanan Pendidikan Karakter

8

D. Pendidikan Karakter, Pendidikan Moral, Pendidikan Akhlak: Adakah Perbedaan

9

E. Pendidikan Karakter dalam Dunia Pendidikan Islam

13

F. Kunci Sukes Pendidikan Karakter

15

1. Dari Knowing Menuju Doingi

15

2. Identifikasi Karakter

17

3. Sebelas Prinsip Pendidikan Karakter

18

Daftar Pustaka

[1] Perry L. Granzer dan Andrew J. Milson, Legslating The Good, A Survey and Evaluation of Character Education Legislation in United States, Eduactional Policy, vol. 20 no. 3 (July 2006) h. 525. Dalam analisis lebih lanjut, rumusan good menunjuk pada kualitas kepribadian yang terbentuk sebagai hasil pendidikan, dan smart menunjuk pada keterampilan dalam menjalani dan mempertahankan hidup yang sekarang lebih populer dengan istilah life skill.

Pernyataan ini merujuk kepada sebuah hadits populer tentang misi kenabian Muhamad saw yang berbunyi إنّما بعثت لإتمّم مكارم الأخلاق . Artinya, Aku diutus hanya demi menyempurnakan budi pekerti yang baik. Term good dalam rumusan Socrates pada dasarnya sejalan dengan rumusan makârim al-akhlâq dalam rumusan hadits ini.

Klipatrick dan Lickona adalah pencetus utama pendidikan karakter yang percaya adanya moral absolute yang perlu diajarkan kepada generasi muda agar mereka paham betul mana yang baik dan benar. Sedangkan Brooks dan Goble menekankan adanya nilai moral universal yang bersifat absolut yang bersumber dari agama-agama di dunia. Mereka menyebutnya the golden rule.

Lihat, Fuad Hasan, Pendidikan adalah Pembudayaan, dalam Tonny d. Widiastono (ed), Pendidikan Manusia Indonesia, Penerbit Buku Kompas, Jakarta, 2004, h. 55

Lihat, BS Mardiatmadja, Ruh Pendidikan, dalam Widiastono, Pendidikan, h. 74

Pendidikan Moral, artikel didownload pada tanggal 2 Januari 2008 dari www.forumpendidikan.com

Data ini diolah dan diungkap ulang dari web site Badan Pusat Statistik dan Badan Narkotika Nasional. Untuk data lebih detail, lihat www.bsp.or.id dan www.bnn.or.id dan www.antinarkoba.com

Marvin W. Berkowitz dan Melinda C Bier, What Work in Character Education, A Report for Policy Makers and Opinion Leaders,

Dalam perkembangan sekarang ini semakin banyak keluarga yang tidak mampu melaksanakan peran dan fungsinya sebagai sekolah pertama bagi anak-anaknya. Hal ini setidaknya diakibatkan setidaknya oleh tiga faktor berikut; 1) keharmonisan hubungan pasangan suami isteri yang semakin berkurang, 2) faktor luar yang semakin menekan terutam media massa, dan 3) isteri yang bekerja di sektor publik. Lihat

Character Education Partnership adalah organisasi gabungan dari sekolah-sekolah penyelenggara pendidikan karakter di Amerika. Lihat, www.cep.org

Pernyataan dalam laporan itu berbunyi Character education is not optional in the school, it is invitable.

Sudarminta, Pendidikan Moral di Sekolah Jalan Keluar Mengatasi Krisis Moral Bangsa?, dalam Widiatono, Pendidikan Manusia, h. 107

Dalam penelitian yang dilakukan oleh Character Education Partnership dan Center for Character and Citizenship Universitas Missouri Amerika Serikat, berhasil diidentifikasi lebih dari sepuluh dampak efek positif pendidikan karakter di sekolah, yaitu; 1) merangsang pengembangan pemikiran moral dan sosial, 2) meningkatkan dukungan terhadap perilaku dan sikap sosial, 3) meningkatkan keterampilan memecahkan masalah, 4) mengurangi penggunaan narkoba dan alkohol, 5) mengurangi kekerasan dan agresivitas, 5) mengembangkan pengetahuan tentang sikap untuk menghadapi perilaku berisiko, 6) membantu perkembangan kecerdasan emosional, 7) Membangun ikatan dengan sekolah, 8)mengurangi perilaku menyimpang, 9) meningkatkan moralitas pribadi, 10) menambah pengetahuan tentang karakter, 11) Mengurangi perilaku seksual yang berisiko, 12) mengembangkan hubungan sosial, 13) meningkatkan kemampuan berkomunikasi, dan 14) memelihara sikap yang lebih baik terhadap guru. Lihat, Berkowits dan Melinda, What Works in Character, h. 6

Lihat, Robert W Howard, Preparing Moral Educators in an Era of Standars-Based Reform, dalam TeacherEducation Quarterly, 32 no. 4 Fall 2005, h. 43. Makalah ini penulis langsung dapatkan dari Robert W Howard dari email yang beliau kirimkan untuk penulis pada tanggal. Robert W Howard adalah profesor dalam program pendidikan Universitas Washington.

Bandingkan dengan ungkapan Theodore Rosevelt bahwa To educate a person in mind and not in morals is to educate a menace society.

Lihat, Sister Mary Janet dan Ralph G. Chamberlin, What Are We Do About Spiritual Values and Character Education for Present-Day Youth? , National Association if Secondary School Principals. Artikel diunduh pada tanggal 18 November 2007 dari http://bul.sagepub.com

Lihat Robert W Howard, History of Character Eduaction, dalam Educational Policy Vol 18 No. 1, SAGE Publications, 2004.

Lihat Robert W Howard, History of Character Eduaction, dalam Educational Policy Vol 18 No. 1, SAGE Publications, 2004. Tulisan dalam jurnal internasional ini merupakan ringkasan dari buku Thomas Lickona, The Return of Character Education.

Howard, Preparing Moral Educators h. 45

Lihat, J Soedjati Djiwandono, Pendidikan Kewarganegaraan, dalam Widiastono, Pendidikan, h. 25-26.

Lihat, Djiwandono, Pendidikan Kewarganegaraan, dalam Widiastono, Pendidikan, h. 27

Howard, Preparing Moral Educators, h. 50

Lihat, Michael Degenhardt, Moral Education: Beyond The Teaching of Right and Wrong, Philosopy of Eduaction, Vol. 14 (2007) h. 117

Abudin Nata, Pemikiran Para Tokoh Pendidikan Islam, RajaGrapindo Persada, Jakarta, 2003, h. 11

Bandingkan dengan rumusan akhlak yang disusun Al-Ghazali, yaitu sifat yang mengakar dalam hati yang mendorong munculnya perbuatan tanpa pertimbangan dan pemikiran. Sifat yang seperti itulah yang telah mewujud menjadi karakter seseorang.

Lihat, Al-Ghazali, Al-Maqshad al-Asma fî Syarhi al- Asmâ al-Husnâ,

Kesimpulan ini disarikan dari publikasi survey Badan Pusat Statitistik. Untuk data akurat dan detail peningkatan angak kenakalan remaja, terutama Narkoba dapat dilihat di www.bsp.or.id dan www.bnn.or.id

Sejauh ikhtiar yang penulis lakukan dalam mengkaji tema pendidikan karakter, masih sulit menemukan referensi yang komprehensif tentang pendidikan karakter dalam bahasa Indonesia, baik tulisan asli maupun terjemah. Bagi penulis ini menjadi asumsi awal bahwa pendidikan karakter di Indonesia belum begitu populer yang karenanya kajian tentang itu pun jarang ditemukan, dan akhirnya pendidikan di Indonesia pun masih jauh dari kesuksesan membentuk karakter-karakter positif dalam diri generasi muda. Berbeda dengan Jepang, Cina, Korea, dan Rusia, bahkan Vietnam. Informasi ini penulis dapatkan langsung dari Prof. Robert W. Howard dalam emailnya kepada penulis tanggal 8 November 2007

Bandingkan dengan terminologi yang dipilih oleh Lickona terhadap tiga elemen ini, yaitu , moral knowing, moral feeling dan moral action.

Lihat Patricia J. Harned, Leading the Effort to Teach Character in Schools, National Assosiation of Secondary School Principals, October 1999. Artikel didownload pada tanggal 16 November 2007 dari www.bul.sagepub.com

Lihat, Dwi, Pendidikan Karakter, h. 10

Ratna Megawangi adalah seorang tokoh yang bisa dikatakan sebagai pelopor pendidikan karakter di Indonesia. Ia adalah pendiri Indonesia Heritage Foundation yang memiliki concern terhadap pendidikan karakter. Konsep yang ia terapkan adalah Pendidikan Holistik Berbasis Karakter. Di penghujung tahun 2007, Ratna Megawangi dinobatkan sebagai Tokoh Perubahan Tahun 2007 oleh harian nasional Republika. Lihat, Tokoh Perubahan Tahun 2007, Republika, 4 Januari 2008, halaman khusus; bandingkan dengan artikel mengenai Rtana dalam www.tokohindonesia.com

Untuk informasi lebih lanjut silahkan akses di www.informaworld.com

Ralph G. Chamberlin, What Are We Doing, h. 254

Dalam khazanah teologi Islam misalnya, terjadi perdebatan tentang kriteria baik dan buruk. Mu’tazilah berpendapat bahwa semua aturan agama adalah baik karena akal dapat membuktikan kebaikannya. Sebaliknya Asy’ariyah mengatakan bahwa kebaikan perintah agama bukan karena penilaian akal, tetapi karena ia bersumber dari Allah. Lihat, Ahmad Mahmud Shubhi, Al-Falsafah Al-Akhlâqiyah fi al-Fikri al-Islâmi: al-Aqliyyun wa al-Dzauqiyyun aw al-Nadzar wa al-‘Amal, Penerjemah Yunan Askaruzzaman Ahmad (Jakarta: Serambi Ilmu Semesta, 2001), h. 150

Taylor and Francis, Islamic Values, The Journal of Moral Education, Vol. 36 isu ke-3, 2007. Pembahasan lebih komprehensif dapat diakses di www.informaworld.com. Atau www.tandf.uk

Dalam emailnya kepada penulis, Prof. Marvin Berkowitz mengakui banyak yang melakukan pendidikan karakter dalam konteks keislaman, namun menurutnya upaya itu dilakukan secara doktriner dan dogmatis. Berbeda dengan pendidikan karakter yang ia gunakan dengan pendekatan yang berorientasi siswa, kunstruktif, dan demokratis. Email diterima pada tanggal 28 November 2007 pukul 8:40:19 AM.

The Journal of Moral Education, vol 36 isu no 3

Pendidikan Karakter 3 M, artikel diunduh pada tanggal 20 November 2007 dari www.krisnamurti.net

Pendidikan Karakter 3 M, artikel diunduh pada tanggal 20 November 2007 dari www.krisnamurti.net

Lihat www.charactercounts.com

Lihat www.ihf_org.com

Lihat Ary Ginanjar Agustian, Rahasia Sukses Membangun Kecerdasan Emosi dan Spiritual, (Jakarta: Arga, 2007) h. 106

Akses terhadap 11 prinsip ini penulis dapatkan atas saran langsung dari Janice Stoodley, Direktur National Schools of Character Washington, melalui email tanggal 4 Desember 2007. Artikel diakses pada tangga 4 Desember 2007 dari www.cep.org

Entry Filed under: SPIRIT PUASA. Tag: CHARACTER EDUCATION, KARAKTER, MORAL, PENDIDIKAN, PENDIDIKAN KARAKTER, PENDIDIKAN MORAL.

(kajiislam.wordpress.com)

About these ads

Tag: , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: